Paon Tuna Canggu: Warung Sate Lilit Hidden Gem

 

Seberapa getol nyari makanan khas saat ke suatu tempat yang baru dikunjungi? Harusnya mah sebelumnya udah cari-cari ya, seleksi ketat mana yang ngiler banget mau dicicipi. Harusnyaaaaa haha, jangan kaya saya. Abis dari tempat tersebut, baru nemu ✨hidden gem✨ terus nyesel kenapa ga mampir.

Itulah yang terjadi saat ke Bali tahun 2021 lalu. Abis dari sana 10 hari, saya baru nemu utas di Twitter tentang rekomendasi makanan di Bali. Huhu! 

Namuuuun alhamdulillahhhhh atas izin Allah, kami dapat kesempatan balik lagi ke Bali tahun 2022. Dan saya udah nandain banget nih beberapa tempat yang kuduu banget dimampirin. Penasaran banget seenak apa siiih sampe masuk rekomendasi. Apalagi saya orangnya suka makanan🥲 Apalagiii rata-rata lokasinya tuh emang kebanyakan satu area sama tempat tinggal selama di Bali. Canggu🔥

Tapii dikarenakan padatnya jadwal (yailaaah), dari sekian target, hanya ada dua yang terealisasikan. Salah satunya yang mau saya bahas kali ini. Charming points nya adalah: deket, murah, warung, menu ikan-ikanan, jenis makanan khas/tradisional.

Dari tempat tinggal sekitar 10 menit. Liat di google daftar menunya adalah kebanyakan seafood (I love seafood!), dan terutama menu inceran saya harganya 10k. Ditambah keterangan di utas Twitter tuh, si thread maker ini sampe jadi langganan dan jadi kenal deket sama pemilik warung. Apa saya ga ke trigger (wkwkwkw).


Akhirnyaa, setelah seminggu di Bali ancang-ancang, dapet juga waktu luang berkunjung ke Paon Tuna. Yep, itu nama warung target saya. Lokasinya ada di pinggir jalan raya banget nget, tepatnya Jalan Raya Canggu. Cari di google maps juga ada kok👍🏼 Dari depan biasa aja kaya warung lokal pada umumnya.  Pas datang kami disambut ramah, dikasih daftar menu, sambil saya tanya-tanya menu ini itu tuh kaya apa bentukannya?


Menu Paon Tuna. Kata saya sih harganya masih standar. Inceran saya kolom Balinese Food💛

Fiks mesen 3 menu, kami diminta nunggu di area undakan bawah. Wow ganti vibes. Kalo dari depan 'warung lokal' banget, pas turun ke area ini 'neukkim' nya tropis banget. Pakai atap jerami, tiang bambu, lantai semen abu, meja dan kursi kayu yang di cat warna cerah. Plus tanaman hias di sekitarnya. Yakin deh kalo cuaca lagi cerah bakal lebih cantikk.


Area dine in ga terlalu luas, kalo ga salah hanya ada 4 meja dengan tatanan yang sama. Langsung berbatasan dengan lautan sawah. Sayangnya udah dipanen. Ohyaa karena lokasinya tepat di pinggir jalan besar, pastinya sangat kedengeran suara kendaraan motor seliweran. Kurang cocok makan di tempat bagi yang lebih suka ketenangan.

Dan akhirnya.....setelah setengah jam menunggu (iya setengah jam), pesanan kami datang. Catatan dulu nih: antara made by order, emang lama nyiapinnya, atau lagi ada pesenan lain, jujur jadi agak ga sabaran. Kami pesan 3 menu yang bukan main course, dan waktu itu lagi ga banyak pelanggan. So, that's a one minus point. Untungnya di sana ada temen main buat Saliha sehingga dia ga bosan.

Kalo-kalo bukan tipe yang sabaran nunggu, bisa beli aja di Pasar Semat Sari. Pasarnya ga gede, yaaa standar pasar adat di Bali gitu, tapi isinya lumayan lengkap buat nyetok ransum. Nah biasanya pagi-pagi tuh ada yang jualan aneka jajan tradisonal (tau kaan), termasuk sate lilit ikan. Saya juga udah pernah nyoba, 6k/6pcs. Ukurannya lebih gede dikit yang di pasar, tapi daging ikannya lebih padet di Paon Tuna. Jujur, sama-sama enak di lidah saya.

Kalo lagi pengen sambil relaks, bisa ke Paon Tuna. Kalo mau cepet, ya beli di pasar aja.


Sate cumi 20k/7pcs

Sate cumi yang saya pesan, rasanya cenderung manis gurih sedikit pedas. Teksturnya kenyal agak keras, ga saya icipin ke Saliha karena jelas dia belum mampu ngunyah yang begini (giginya masih 4 kasian banget wkwkw). Ukuran cumi kecil....untuk harga 20k yaa lumayan lah. Condiment nya ada sambal matah. Bukan yang guriih gitu, lebih kuat aroma harum bawang merahnya. Cocok👍🏼


Sate lilit tuna 10k/8pcs dan pepes tuna 3k/pcs

Nah ini nih sang incaran, wihiw. Kalau adanya di tempat saya, yang bentukannya mirip adalah sate klopo daging (sate kelapa daging). Isinya yaitu potongan daging dengan baluran parutan kelapa bumbu. Saya kurang suka. Nah kalau bahan bakunya ikan gini saya belum pernah nyoba. Makanya se tertarik itu ingin cobain makanan ini. 

Apalagi makanan khas Bali yang pernah saya coba baru  nasi jinggo aja 🥲

Rasanya cenderung lebih gurih daripada sate cumi, teteup ada manis pedesnya. Lebih terasa daging ikan daripada kelapanya, which was gooood✨.  Ditambah dengan aroma smokey sebab dibakar pakai arang. Saliha doyan banget sampe saya harus nahan diri. Sebab pesannya 1 porsi, mau coba dulu gitu ceritanya. Tapiiii mau pesen lagi saya ga kuat nunggunya jujur😮‍💨

Ohyaa itu kalau diperhatikan lebih dekat, di piring, pojok kanan atas pinggirnya mangkok sambal matah.....ada sekelumit pepes tuna. Kaget sih🥲 Iya murah 3k, tapi keciiilll banget. Mending dibikin agak gede sekalian, nambah harga gapapa.

Nah begitulah pengalaman "merealisasikan kepincut makanan viral di sosmed." Hahaha. Next time mau cerita satu lagi makanan sejenis yang ga sengaja nemu di Karangasem, buat saya 🥺




No comments:

Post a Comment

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya.

Bila berkenan sila meninggalkan komentar, supaya; 1) saya bisa tahu kamu, kita berkenalan, saya mampir ke blog kamu, kita menjadi teman! 2) beritahu saya apabila ada kritik dan saran.

Sekali lagi, terimakasih banyak :)

Instagram