Curug Silawe Magelang, Air Terjun Bertirai Pelangi

Sampainya kami di curug Silawe adalah bentuk kerandoman dan impulsif yang sesekali terjadi. Awalnya, subuh kami ke Dusun Butuh Nepal Van Java. Agak keburu-buru ngejar check out penginapan. Eeeh tapi di jalan malah melipir ke tempat lain heuheu.


Desa Butuh Kaliangkrik Temanggung, Nepal Van Java


Ceritanya pas perjalanan pulang dari Desa Butuh, saya iseng liat google maps nyari tempat menarik di sekitar. Ketemunya Curug Silawe. Dari titik saya nyari, ke sana cuma 12 menitan. Waaah lumayan deket. Alhasil kami belok lah ke gang, ngikutin garis biru di google maps yang mengarahkan ke Curug Silawe. Mikirnya, 'ah ini mah bisa lah tepat waktu checkout, masih jam 8 juga.'



Info lengkap tiket masuk ada di bagian bawah artikel✨


Niatnya sih sekalian sarapan, makanin hasil buruan jajan yang dibeli di warung Desa Butuh. Udah ga sabar, laper banget sepagian baru makan biskuit sama minum air. Apalagi kan saya busui yah, jatah energinya bagi-bagi sama anak bayik.


Ketawa dulu deh.


Ekspektasi: harusnya sesuai menit yang tertera di google maps, kenyataan: kondisi jalan ampun-ampunan deh. Sepertiga awal, masih bersemen dan layak dilewati. Sepertiga kedua, tanah gembur dan batu. Mau puter balik tapi sayang, di maps tinggal 6 menit. Nyatanya.......sisa 7 menit itu beberapa kali saya kudu turun motor wkwkwk.


Jalan berbatu menurun curam, banget. 


Berhenti untuk istirahat, kami bertemu dengan 2 orang nenek-nenek. Nanyain mau kemana dalam bahasa Jawa. Tapi kan bahasa Jawa tengahan sama timuran agak beda ya, saya jawabnya agak hah heh hah heh wkwkwk. Pas tau kami mau ke Curug Silawe, mbah nya bilang udah deket. Wihiww.


Lanjutttt.


Sampailah di sebuah gapura yang tinggi, ada tulisan Curug Silawe. Kami belokin motor ke gang tersebut. Saya perhatikan, ada bangunan pos yang kosong. Kemana penjaganya? Sambil nunggu Kapten ambil footages, saya sama Saliha jalan duluan ngelewatin pos menuju area parkir. Ga ada orang sama sekali. Kemungkinan karena masih pagian, atau weekday. 


Atau kami ini masuk program prank? Jadi nanti pas bawa motor masuk, didatengin orang buat ngasih karcis parkir. Eh itu kan kalo di indoapril ๐Ÿ™ƒ


Apasih, ngaco. 


Dari luar, kawasan Curug Silawe ini terlihat sudah dalam pengelolaan yang baik. Ada gapura, pos jaga atau tiket, dan jalan yang bagus menuju tempat parkir. Pagarnya pun pake besi.


Sebab ga ada orang sama sekali, kami bawa motor ngelewatin parkiran, teruuus sampe ujung jalan sebelum tangga turun. Nah ini nih bagian yang selalu kupertanyakan kalo main ke curug atau air terjun, "turunnya jauh ga? Curam ga?" Sebab sekarang ga cuma bawa diri sendiri, tapi diri orang lain yang lucu (baca: Saliha). 


Waktu dijabanin, eeeh ternyata deket banget, sejak anak tangga pertama sampai air terjunnya. Paling 5 menitan. Cukup kaget, karena akses tangganya bagus dengan pegangan besi yang kokoh. Biasanya kan akses ke air terjun tuh 'alami', pegangannya dari tali tambang atau kayu gitu. Kami juga melewati bangunan kamar mandi. Ini mah udah sangat cukup fasilitasnya, manteup!


Agak serem dikit sebab manusianya cuma kami bertiga, ngelewatin tangga yang kanan kirinya hutan bambu lebat.


MaasyaaAllaah indahnyaaaa. Dengan tinggi kira-kira 60 meter, air curug Silawe yang bersumber dari gunung Sumbing ini menghantam kolam air dan batuan di bawahnya dengan keras. Disinari oleh matahari, percikan air serupa kabut membiaskan warna pelangi yang cantik jelita.



Ga mau menyiakan kesempatan, kami ambil beberapa footages foto dan video. Mumpung sinar mataharinya masih terang. Kalau bergerak minggir atau ketutupan awan, jelas pelangi akan hilang.


Sayangnya........saya melihat banyak sekali sampah yang terbenam di kolam air maupun tersangkut di antara bebatuan bawah. Mulai dari rumput kering, ranting, kemasan plastik, sterofom, sampai berbagai sandal jepit.


Letak curug Selawe di dalam hutan bambu, jauh dari penduduk, saya yakinnya bukan ada yang sengaja buang sampah disitu. Tapiii mereka semua adalah sampah yang terbawa arus sungai sebelum air terjun. Dari mana pun asalnya sampah tersebut, tetep aja sampah yang sangat ga enak dilihat. Jadi ngerasa jijik juga sama airnya. Sedih liatnya, huhu.



Kami yang biasanya up to basah-basahan main air, mengurungkan diri. Nggak dulu deeeh, skip skip. Selain karena sampah, kolam airnya ga seberapa besar dan lebih banyak bebatuan besarnya. Pun air ga terlihat jernih.


Berdasarkan baca-baca, nama Curug Silawe berasal dari bahasa Jawa 'Lawe' yang artinya 'sarang laba-laba', atau juga 'selawe' yang artinya 'dua puluh lima'. Termasuk aliran sungai Tangsi, debit airnya yang deras mengakibatkan pancaran uap air cukup keras. Maka dari itu pelangi yang terbentuk bisa sampai setengah lingkaran.


Habis ambil footages, kami gelar tikar dan nyemilin hasil buruan dari Desa Butuh. Waaah makan 1 bola singkong rebus udah seret dan kenyang banget, ga abis saya mah. Tahu goreng isi cabenya lumayan laah 5 ribu dapet banyak dan rasanya enak pedes gurih. 



Sebentar doang juga pikniknya, ngeliat langit yang terang-redup sebab awan lewat-lewat. Kami khawatirnya kalo turun hujan, sedangkan aksesnya ga mulus. Beres-beres, siap pulang. Kami melewati jalan yang berbeda dari kedatangan. Alhamdulillah kondisinya sedikit lebih baik. Masih bebatuan, tapi teratur.


Kesimpulannya........saya ga terlalu menyarankan ke sini. Emang deket dari jalan raya, tapi agak ke dalam jalannya ga bagus. Pun air terjunnya ga gitu gede. But one thing, the rainbow was stunningly mesmerizing, MaasyaaAllaah.


INFO TIKET DAN LOKASI


Tiket masuk: 6.000/orang

Parkir: 2.000/motor


Lokasi:

Area Sawah, Sutopati, Kec. Kajoran, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah 56163


Dari Nepal Van Java: 28 menit

Dari alun-alun Magelang: 44 menit




5 comments:

  1. Pemandangan bagus, tapi ya kita sayangkan kalau sebagian masih membuang sampah sembarangan. Curug ini dikenal banget dikalangan pesepeda

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya juga sebab terbawa arus dari sungai atas Kak. Yang mau main air jadi urung.

      Waah, begitukah? Trek kesana memang keliatannya menantang untuk yang suka bersepeda ekstrem.

      Delete
  2. Sayang banget secakep itu banyak sampahnya ya. Nggak bisa mengandalkan pengelola aja ini, harus kesadaran masing-masing. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terutama dari lingkungan atas air terjun Kak. Padahal secara infrastruktur, udah keliatan bagus awalannya. Maintenance nya kurang :(

      Delete
  3. Aku paling suka air terjun, Krn biasanya lokasi yg tinggi bikin areanya sejuk. Tapi memang sayang sih kalo air terjunnya ga terlalu besar, debit tipis apalagi kalo air kotor, bikin ga betah ya mba.

    Aku pernah ke air terjun watu info di Mojokerto. Ntah Krn pas kami DTG sedang hujan tipis, jadi sama tuh ga ada penunggu , dan ga ada pengunjung. Trus pas coba turun, duuh spooky banget. Feeling langsung ga enak. Baru kali itu aku merinding , dan akhirnya mutusin ga jadi turun. Untungnya air terjunnya udah kliatan dari jauh, cuma jadi ga bisa liat secara Deket, saking spooky nya. Tapi kalo Curug silawe ini mah udh bagus fasilitasnya. Udh ada tangga setidaknya :D

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya.

Bila berkenan sila meninggalkan komentar, supaya; 1) saya bisa tahu kamu, kita berkenalan, saya mampir ke blog kamu, kita menjadi teman! 2) beritahu saya apabila ada kritik dan saran.

Sekali lagi, terimakasih banyak :)

Instagram