Pengalaman ke Teras 1 Malioboro Setelah Revitalisasi

Mengupload: 258968 dari 258968 byte diupload.


Jogja = Malioboro, iya apa engga? Ya iyalah. Malioboro emang salah satu ikon dan daya tarik kota Yogyakarta. Seingat saya dulu ketika SMA, jalan ini dipenuhi oleh jejeran PKL. Macem-macem yang dijual, paling banyak kaos tulisan Jogja.


Sejujurnya banget, Jogja bukan termasuk daftar kota yang ingin saya kunjungi. But when Kapten added it to the list, why not? 



Siang nyampe Jogja, istirahat bentar di penginapan, sorenya kami hit the road ke Malioboro. Saya yang pengen, penasaran gimana sih tampakannya abis di revitalisasi?


Wuih ga nyangka, rame serame ramenya orang. Padahal Selasa sore, weekday.


Tipe-tipenya sama lah kaya pedestrian di pusat kota-kota besar macam Surabaya, Bandung, Bogor: luas, ada bola batu di pinggir, lampu jalan, kursi, toko-toko tua.



Udah tuh kami parkir, di dekat titik google maps yang bernama: Teras Malioboro 1. Ada Teras 1 dan Teras 2. Tapii di google maps yang paling asyik keliatannya Teras 1.


Saat itu udah menjelang maghrib, akhirnya kami salat dulu di musalanya. Musalanya bagus, tapi keciiil, kurang banget nampung pengunjung. Jadi abis salat langsung ke luar, gabisa lama-lama dzikiran.


Lanjut tuh strolling.


Kami masuk sebelah kanan, bagian bawah jejeran streetfood. Naik ke atas, 2 lantai streetfood juga. Bagusnya udah tertata semua, ada wastafel masing-masing tiap stand. Gerobaknya pun seragam stainless steel gitu. Areanya lega dan atap nya tinggi. Jadi macem foodcourt lah yaa. Banyak lampu dengan desain interior ala industrial. Cuwocok buat anak muda.



Nyebrang ke gedung sebelah, isinya bebajuan dan aksesoris. Ada sandal, batik, kacamata, banyak wes. Saya ga nanya-nanya harga, jadi gatau deh itungan belanja di sini murah atau 'harga oleh-oleh'. Ada 3 lantai, yang dihubungkan dengan elevator, atau bisa pake lift. Konsep interior masih sama, abu-abu item industrial gitu.


Sayang bangettttt pada ga tertib ngerokok. Ih benci. Ngerokok mah terserah yaa, ga peduli juga. Tapi mbok ya ga di ruang publik :" Sebel bangett.



Pun di belakang gedung jualan pakaian, di pelataran belakang ada area angkringan. Gerobaknya lucu, seragaman warna item ada aksen etniknya gitu.



Begitulah. Sekitar jam 8 kali ya, kami memutuskan pulang. Jalanan masih rame, makin rame sama kumpulan keluarga yang naik delman atau anak muda sekuteran. 



Jadi yang ditertibkan ga cuma PKL, tapi juga becak dan Andong. Berjajar rapi di beberapa titik tertentu.


Langit memang sudah gelap, tapi manusia tidak lupa menyalakan bintangnya sendiri.

2 comments:

  1. Wakehh pilihane, sampek bingung miilihhh.

    ReplyDelete
  2. Waaah pas ke Jogja trakhir ini blm ada kayaknya.. aku baru tahu mba. Cakeeep ih. Tempat yg tertata dan udah kayak one stop shopping gini yg aku suka. Jadi ga capek mau kemana2. Udah di satu tempat, tersedia semua 👍👍. Juga bikin lebih rapi sih drpd di jalanan

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya.

Bila berkenan sila meninggalkan komentar, supaya; 1) saya bisa tahu kamu, kita berkenalan, saya mampir ke blog kamu, kita menjadi teman! 2) beritahu saya apabila ada kritik dan saran.

Sekali lagi, terimakasih banyak :)

Instagram