Geblek Menoreh Kulon Progo: Skuteran di Pematang Sawah

Geblek Menoreh View, Tempat Skuteran Hits di Jogja.

Yang aktif di sosial media, kayaknya pasti pernah lihat konten traveling video naik skuter muter-muter. Nah di suatu siang yang panas terik bianget, Kapten bilang akan ajak kami ke tempat itu.


Wiwww saya excited dong.


Melintasi jalanan Yogyakarta yang ramai oleh lalu-lalang kesibukan warganya, hingga akhirnya kami bisa berkendara lega di jalanan yang sepi. Alhamdulillah aspalnya bagus dan kanan kiri berjejer pepohonan tinggi rindang.



Yang awalnya rumah-rumah warga, kemudian kanan kiri terhampar sawah sampai ke garis horizon. Ngikutin google maps, akhirnya kami sampai. Baru saat tulisan ini saya tulis dan melakukan riset (ceilah), ternyata adanya di daerah Kulon Progo.


Dari jalan raya, masuk ke gang ga terlalu jauh. Setelah parkir, saya beristirahat sejenak setelah melakukan perjalanan setengah jam dari penginapan (Cempoko Mulyo Syariah). Sangat ga terlalu jauh, tapi karena lagi panas kentang-kentang.....kerasa banget exhausted nya.



Nyari-nyari arti Geblek Menoreh. Menoreh artinya menggores tidak terlalu dalam, mengiris. Sedangkan geblek: bebal. Hmmmm, saya ga dapet nih maksudnya. 


Merhatiin sekitar, ngeh kalo konsepnya adalah angkringan. Jadi ini teh angkringan 'kekinian' dengan pemandangan persawahan. Bagus juga nih idenya. Selama ini kan saya tahunya, angkringan tuh sederhana aja di pinggir jalan.


Kalo dikonsepin gini, nilai jualnya jadi plus plus.



Aslinya mah jalan desa biasa, kebetulan membelah hamparan sawah luas. Beberapa kali juga ada anak sekolahan sama masyarakat lokal lewat-lewat naik motor.


Secara lokasi, sebenernya ga terlalu gimana  banget loh: pinggir jalan kecil ngadep pematang sawah. Tapi ya itu, kena sasaran banget ke anak muda yang tren nya 'healing back to nature'. Tapi (lagi), pancene sawahnya sangat luaaasss dengan perbukitan di ujung sana. Bagus banget. Terutama kalo pas ijoo atau kuning mau panen.


Sayangnya ketika kami ke sana, sawahnya udah panen. Malah habis dibajak. Sayang banget huhu.


Pake kursi dan meja kayu minimalis, terus yang ga kedapetan atap dikasih payung etnik putih gitu. Open space, ga ada perdinding-dindingan. Nyaman lah, alami semilir angin hangat.



Sayang sekali es dawet susunya habis :( 


Udah tuh agak lemes ototnya, saya beranjak ke gerobak makanan ambil sendiri (konsepnya prasmanan). Yang khas angkringan seperti sate-satean, dimsum, bakso, es dawet. Price wise, sekitar 1.5-2X lipat harga angkringan umumnya.



Rata-rata harga di bawah 10K.


Yaaa gimana dong, servis penjaga stand nya ramah-ramah banget dan sabar. Tiap piring makanan ditutupin biar ga kena lalat. Ada petugas kasir yang ngitungnya digital (wihiw). 


Ditambah dengan fasilitas musala dan toilet yang bersih, gratis untuk pengunjung.



Kiri: Kamar mandi bersih dan air melimpah. Kanan: Dilengkapi karpet dan mukenah.


Saya pesan beberapa sesatean dan dimsum. Kapten pilih nasi kucing teri sambal ijo dan sesatean. Flavor-wise, enak-enak aja.



Abis makan, udah salat, mau pulang, eeeeeeh kok ada bapak-bapak yang markirin skuter di parkiran motor. Kenapa ga daritadi siiihhhh. Ini kami posisinya udah siap nenteng tas mau balik padahal.


Akhirnya memutuskan untuk nyewa. Sekalian aja biar pernah dan ngabisin penasaran. Setengah jam 40.000, kami ambil 15 menit 25.000, buat icip doang. 



Di bawah teriknya matahari, kami gantian nyobain naik skuter di jalan pematang sawah. Wiiii seruu banget maasyaAllaah. Jelas ga secepet motor, tali sensasinya beda bangettt. Lebih kaya, bisa jalan secepat angin.



Sebab ga aman, makanya naik skuter gaya baru wkwk.


Malah sempet ngajakin Saliha naik juga. Ini agak bahaya sih, jadi sekadarnya aja ga jauh-jauh. 


Now I know lah, emang seseru itu! Wajib beneran cobain deh kalo ke Jogja, nampir ke Kulon Progo



By the way, di sebelah kiri Geblek Menoreh yang ini juga ada angkringan pinggir sawah. Tapi depannya ga ada jalanan kecil di tengah sawah gitu. Pun di sebelah kanan juga ada, ada bangunan kafe nya dan lebih rame. Kata saya mah, mending yang di sini aja. Yang sono papasan orang banyak. Tapi emang lebih lengkap dan banyak unit persewaan sepeda dan skuternya. Sesuai preferensi aja deh.

4 comments:

  1. Waah menarik infonya mbak, setelah beberapa kali ke Jogja gak tahu tempat ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tuh mbak, salah satu tempat yang viral buat skuteran di Jogja ya ini. Lumayan banget, bawa anak kecil juga cocok. Tempatnya ga rame kendaraan.

      Delete
  2. Akupun agak bingung baca namanya, geblek menoreh ๐Ÿ˜„..

    Tapi suka sih liat view begini. Kalopun harga jadi lebih mahal dikit, wajar, toh view yg diksh juga cakep. Si mas apa ga pegel naik skuter gaya begitu mba ๐Ÿ˜‚.. seru juga yaaa, ntr kalo bisa balik ke Jogja lagi, mau kesini ah... Jogja itu kalo kubilang ga ada matinya . Pandemi banyak tempat kayak mati suri, tapi Jogja ttp aja hidup, malah makin banyak tempat wisata baru nya ๐Ÿ˜„

    ReplyDelete
  3. Seruuuuu aktivitasnya! Sayang banget scooter dikeluarin pas udah mau pulang. Mana makanannya murah2. Topp!

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya.

Bila berkenan sila meninggalkan komentar, supaya; 1) saya bisa tahu kamu, kita berkenalan, saya mampir ke blog kamu, kita menjadi teman! 2) beritahu saya apabila ada kritik dan saran.

Sekali lagi, terimakasih banyak :)

Instagram