Lilis Aksito Akusara: Hotel Ala Gubuk Modern di Canggu, Under 150K

Lilis Aksito Akusara adalah penginapan keenam yang kami singgahi. Seperti penginapan-penginapan sebelumnya, yang booking Kapten dan saya ga ada gambaran dan ekspektasi sama sekali. Somehow seru juga, terkejut saat sampai hahaha. 

LOKASI

Hotel ini berlokasi di Kabupaten Badung, Kecamatan Mengwi. Tepatnya di desa Canggu, nah ini nih nama yang lebih 'populer' bagi orang banyak. FYI awalnya Canggu ga terlalu terkenal, tapi seiring dengan padatnya turis di Seminyak, Canggu jadi pilihan. Belum terlalu rame soalnya. Sekarang mah lumayan ya. Dipengaruhi juga oleh jarak dengan bandara Ngurah Rai. Kalo Seminyak kan deket banget tuh, nah daerah Canggu nih kudu berkendara 35 menitan dulu.  

Beberapa tempat wisata yang dekat dengan hotel adalah; Pantai Lima, Pantai Tanah Lot, Pura Batu Bolong. 

WAKTU

Waktu check in jam 14.00, check out jam 12.00

FASILITAS HOTEL

Kolam renang, pantry, kafe kecil.

FASILITAS KAMAR

First thing first, ga ada tea maker, kulkas, dan brankas. Adanya; nakas ukuran sedang untuk simpan barang, nakas kecil di samping kasur, kasur ukuran queen, jemuran di depan kamar.

Wastafel dan kamar mandi jadi satu area, ga ada pemisah antara dry dan wet area. Disediakan handuk.

AMENITIES

Sabun cair dan sampo.

COMPLIMENTS

Air mineral.

WIFI&TV

Wifi oke bagus ga putus-putus. TV kabel berfungsi dengan baik.

HOSPITALITY

Petugasnya ramah dan baik-baik aja ketika kami komplain beberapa hal. Hanya, semoga kedepannya bisa lebih satsetsatset wasweswos.

EXPERIENCE

**Ga ada foto dalam kamar, adanya di video reels Instagram:

Bakal jujur banget nulis apa-apa yang kami alami selama nginep di sini. Ga ada maksud lain selain, kalo dibaca sama pihak penginapan, jadi kritik dan saran yang membangun.

Dari Pondok Nyoman di Bedugul, kami berkendara selama kurang lebih 1 jam ke daerah Canggu. Agak seperti daerah Ubud yang 'tenang', saya masih menemukan beberapa area sawah luas. Dalam hati, 'now I know why bule atau turis jadi banyak ke daerah ini'. 

Perbedaan ketinggian dataran tinggi ke rendah menyebabkan lumayan nggeliyeng ketika sampai di depan penginapan. Banyak mobil yang parkir, sehingga motor kami kudu nyempil dekat pintu masuk. Ngintip sedikit, wah kayanya rame nih. Lalu nyadar pas kebetulan hari itu Minggu. Pantes.

Check in di ruang resepsionis yang letaknya di luar lokasi penginapan. Bayangin kayak ruang satpam yang biasanya di rumah orang-orang kaya ituloh. Setelahnya kami diberi kunci dan dipersilakan masuk ke dalam.

Jadi tuh, bagian depan adalah lahan parkir yang muat 1 baris mobil berjajar. Abistu ada dinding pagar dengan 2 pintu berundak sebesar pintu kamar, tapi cuma dibuka 1. Baru deh ketemu area penginapan.


Tamannya dirawat dengan baik.

Awalnya saya seneng tuh, liat model kamarnya yang kaya gubuk modern. Terbuat dari kayu dipernish mengkilat, mulai dari tanga, pagar, dek lantai, dan dinding. Ada teras dilengkapi meja, kursi, dan jemuran kayu. Ini pertama kalinya saya cobain hotel kaya gini.

Eeetapi, kita belum bisa masuk. Katanya, dicek ulang dulu kamarnya sama petugas. Okelah, saya nunggu duduk di teras. Padahal udah jam 2 loh, harusnya kan yaa udah beres lah. 

Mengamati sekitar penginapan, rame banget yaaa :) Kayanya nih ada segerombolan pertemanan dan keluarga besar yang lagi liburan. Penuhlah kolam oleh canda tawa riang gembira. Saya mah udah ga ada kepingin ikut nyebur hehe ._.

Saat sudah dipersilakan menempati kamar, kami berbenah barang-barang. Kamar cukup luas, dengan lantai dan atap kayu. Lega, karena langit-langitnya tinggi dan ga ada meja kursi di dalam. Agak temaram, sebab lelampuannya off-white gitu. Colokannya nih, ga ramah anak karena pendek banget.

Kasur dan bantal, oke bersih. Pintunya geser dua daun, terbuat dari kaca dengan bingkai kayu. Bisa dibuka full, terus ada gorden sepanjang dan selebar pintu+jendela.

Lanjut mau bebersih badan. Eeeh, handuknya ga ada. Waktu ngecek sabun di kamar mandi, ternyata juga abisNanya ke resepsionis, handuk masih dalam perjalanan dari laundry dan sabun baru deh diisi ulang. Nunggu ada kali hampir sejam, akhirnya handuk diantarkan ke kamar. 


Kamar mandi sepanjang lebar ruangan kamar. Meski ga ada kaca atau gorden sebagai pemisah area kering dan basah, bagian wastafel ini ga becek karena jauh dari shower.

Bukan kecewa gimana sih, tapi jadi ga nyaman loh karena kan udah jam check in. Kudunya mah udah siap semua. Ekspektasi saya sebagai tamu: nyampe penginapan bisa langsung bebersih dan istirahat.

Dari kamar tidur ke kamar mandi, dipisah oleh pintu kayu geser. Masuk ke dalam, sebelah kanan ada wastafel dan cermin. Kiri ada toilet duduk dan area shower. Lagi-lagi geli, karena di floor drain ada helaian rambut. Padahal kami belum menggunakan kamar mandi sama sekali. Hhhhhhh.

Udah bebersih, istirahat sebentar sampai maghrib. Setelah maghrib kami ke luar cari makan. Nengok ke kolam, udah pada selesai main airnya, ganti sesi chit chat sepertinya. Balik ke penginapan, masih rame bangett. Sebagai penikmat ketentraman, jujur agak terganggu.


Suasana malam hari. Lelampuannya cukup banyak untuk menerangi sekitar penginapan.

I mean, we do have to have some understanding while in public area. Salah satunya adalah ga berisik. Ditambah lagi, ruang resepsionis yang bersebelahan dengan kamar kita nyetel musik keras-keras. Oh my oh my........

Daripada gerutu terus, saya samperin petugas yang terhormat, minta tolong baik-baik supaya ngecilin suara musik. Kasih alasan; anak susah tidur. Alhamdulillah baik dan pengertian, ga lama musiknya di matiin.

Long story short keesokan paginya.

Saat saya ke luar kamar menikmati udara segar setelah subuh, hanya ada satu dua tamu lain yang lagi duduk-duduk di teras. Tatanan penginapan udah bagus banget, namun sebab ada pakaian-pakaian basah yang dijemur di pagar teras.....jadi kayak kos-kosan mahasiswa......

Anyway anyway, seru kok nginep di Lilis Aksito Akusara ini. Lingkungan penginapan dan model kamar dapet banget tropical vibes nya. Waktu itu, statusnya masih kerjasama dengan OYO. Tapi terakhir kali saya cek awal tahun 2022 ini, udah ga beroperasi di OYO, tapi masih bisa booking di laman lain kok. Daaan barusan cek juga harganya di bawah 150k loh.


Pagi-pagi banget nih, belum pada ke luar tamu yang lain.

6 comments:

  1. Replies
    1. Yuk kak kapan-kapan diagendakan ke sini sama pasangan hehe :)

      Delete
  2. aku suka model bangunan hotel yang kayak gini, waktu itu kesampaian di Lombok dan waktu ke Bali terakhir kali juga nginep di hotel yang bentuknya kayak gini
    kesannya kayak tradisional, nyaman
    wahh berarti petugasnya kurang jeli membersihkan kamar mandinya ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waah belum pernah nyoba yang di Lombok :( pasti seru banget deh.
      Iyaa, meski luarnya tradisional, tapi dalemnya udah canggih.

      Sayangnya sih begitu huhu.

      Delete
  3. Gubuk modern ini kece bener. Muraaah amat ya. By the way, baru ingat ternyata dulu suka mampir ke blog mbak beberapa kali. Baru inget hahaha :D Murah tapi mewah dan lokasinya strategis dengan destinasi wisatanya. Mantap!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa benerrrrr ga nyangka dapat harga segitu. Bisaan aja suami nemu tempat ginian hehe.

      Haloo bu Nurul hehe, selamat datang kembali? ๐Ÿ˜‚๐Ÿ™๐Ÿผ

      Rekomendasi banget sih emang๐Ÿ‘๐Ÿผ๐Ÿ‘๐Ÿผ๐Ÿ‘๐Ÿผ๐Ÿ‘๐Ÿผ

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya.

Bila berkenan sila meninggalkan komentar, supaya; 1) saya bisa tahu kamu, kita berkenalan, saya mampir ke blog kamu, kita menjadi teman! 2) beritahu saya apabila ada kritik dan saran.

Sekali lagi, terimakasih banyak :)

Instagram