The Cave Kintamani: Hotel Nyempil di Tebing, Lake and Mountain Balcony View

The Cave Hotel Kitamani emang semenakjubkan apa sihh? Jujur ini adalah hotel dengan pemandangan balkon terbaik selama 25 tahun hidup. Semoga sih bakal nemu pemandangan-pemandangan terbaik berikutnya hehe. Saya bakal rangkum apa aja hal-hal yang ada di hotel ini:

LOKASI

Hotel ini berlokasi di Kabupaten Bangli, Kecamatan Kintamani. Sekitar 1 jam 40 menit dari bandara internasional Ngurah Rai. Letaknya nih yang bikin mumet. Kenapa? Karena.........tersembunyi. Titik maps sudah bener, cuma karena bangunan hotelnya beneran di tebing, ga keliatan dari jalan raya. Pokoknya kalo udah nyampe parkiran La Vista Coffee & Roastery, tinggal nunggu dijemput staff ke bawah.

Beberapa tempat wisata yang dekat dengan hotel adalah; Danau Batur, gunung Abang, Museum Geopark Batur, Dermaga Kedisan, Pura Segara Ulun Danu Batur, Hutan Pinus Glagalinggah Lestari. 

WAKTU

Waktu check in jam 14.00, check out jam 12.00

FASILITAS HOTEL

Restoran, tok. Ada kafe deket banget, tapi bukan bagian dari hotel.

FASILITAS KAMAR

Luas kamar cukup, ga besar tapi ga terasa sempit juga. Interior biasa aja model hotel lama. Ga ada AC ataupun kipas. Ya atuhlah, di dataran tinggi kan udah dingiin banget. Sebelah kasur ada pintu (atau jendela) besar se dinding full yang bisa dibuka langsung menuju balkon.

Di balkon ada dua kursi, kemudian mejanya jadi satu sama dinding pembatas.

That spot is the highlight of this hotel.

Alhamdulillah banget disediain tea maker, jadi pas subuh dingin-dingin bisa bikin minuman hangat.

AMENITIES

Sikat dan pasta gigi, sabun cair, sampo.

COMPLIMENTS

Air mineral, teh, gula, kopi.

WIFI&TV

Kecepatan wifi oke dan ga putus-putus, alhamdulillah. Saluran TV internasional, tapi lebih kayak berita-berita informasi gitu daripada hiburan/channel film.

HOSPITALITY

Staff nya baikk dan informatif. Kan awal datang di parkiran kita bingung masuk hotelnya di mana, dijemput deh sama staff. 

EXPERIENCE

Jadii dari tempat stay kita sebelumnya di MaxOneHotel Ubud, menuju ke The Cave Kintamani ini jaraknya 50 menitan, ga sampe sejam. Tapi berhubung kami melipir dulu ke Desa Panglipuran di Kecamatan Bangli....nyampe Kintamani agak sorean.

Ngelewatin danau Batur tuh ya, MaasyaaAllah terpesona banget sama pemandangannya huhu. Saya minta Kapten berhenti sebentar, tapi katanya ntar di hotel juga bisa lihat pemandangan yang sama. Agak kecewa dikit (tapi tetep ikhlas (?)). Soalnya saya ga ikutan booking, gatau apa-apa gambarannya hehe, jadi nurut aja.

Dah sampe tuh di parkiran sesuai titik gmaps. Yang saya liat cuma bangunan kafe. Bingung celingukan nyariin hotelnya. Apa salah titik? Atau kudu masuk ngelewatin kafe? Lalu Kapten inisiatif WA ke nomer hotel, nanyain masuknya lewat mana.


Foto atas: Pintu masuk ke hotel. Coba liat, gitu doang....ya mana orang notice. Ntar kita turun ke kanan bawah tuh. Foto bawah kiri ke kanan: Kafe La Vista yang sejajar dengan tempat parkir. 'Penampakan' The Cave Hotel dari balkon kafe, ga kayak hotel sih....Tapi bagusnya balkon hotel juga ga keliatan dari sini, privasi terjaga. 

Ga berapa lama seorang staff nyamperin kita, nunjukin jalan masuk ke hotel. Agak bingung sebentar, trus nyadar kalo bangunan hotel nya teh tepat berada di bawah lahan parkir. Kami dituntun turun tangga.....


Foto atas dari kiri ke kanan: Tangga turun ke bawah menuju ruang resepsi. Tangga dari resepsi menuju lantai kamar kami. Foto bawah kiri ke kanan: Koridor hotel. Kunci hotel masih pakai model anak kunci gini.

Di situ saya langsung keluarin hape buat motret sana-sini. SEBAGUS ITUU. Saya jadi ga sabar mau liat kamarnya. Tapi pertamaa Kapten harus check in dulu. Ruang resepsionisnya bisa dikatakan sempit, interiornya pun biasa dan sederhana. Tipikal homestay lokal gitu loh.


Lobi resepsionis tempat check in dan check out.

Setelah diberi kunci dan sandi wifi (penting banget inii wkwk), kami turun lagi satu lantai menuju kamar. Lorong kamar sempit, cuma bisa papasan 2 orang. Kamarnya hanya ada di satu sisi, yaitu ngadep luar. Jadi di sini mau kamar tipe apapun tetep dapet pemandangan balkon


Foto atas kiri ke kanan: Kamar mandi. Nakas tempat nyimpen baju dan barang-barang. Foto bawah kiri ke kanan: Amenities dan handuk. Compliments: air mineral, teh, kopi, gula, dan tea maker.

Begitu buka kamar, ya biasa aja bentukannya. Kasur ukuran queen, ada bantal dan selimut. Depan kasur ada nakas TV. Sebelah kanan ada lemari dan meja kecil yang atasnya ada compliments sama air mineral. Sebelah kiri kamar mandi, yang juga biasa aja interiornyaBtw ga terpisah area wet sama dry nya. Alhamdulilillah ga ada masalah dengan water heater. Cuma wastafel nya aja ada bocor di saluran pipa bawah.


Foto atas: Nakas pendek dan TV. Foto bawah: Kasur.

Kemudian, yang langsung di notice adalah.......

Gorden besar tepat bersebrangan dengan pintu kamar.

Begitu saya buka.......(ini nulisnya juga masih kerasa jelas feel speechless nya). Langsung banget terpampang jelas danau Batur, gunung Batur, gunung Abang, dan nongol dikit gunung Agung......terhampar luas jadi satu saling berdampingan. MaasyaaAllaah.

Parah sih parah. Saya pingin bengong sesorean di situ. I hugged him, thanking him.


Balkon dekat restoran. Seseneng itu alhamdulillah dapat sore yang cerah, sehingga kelihatan semuanya dengan jelas.

As I said di sini ga ada AC, ya ga perlu sama sekali. Udah dingiinnn tapi ga sampe menusuk sih. Malam di balkon, cuma keliatan beberapa titik lampu yang menyala jauh di bawah sana. Bukan seperti bukit bintang gitu. Satu sisi saya seneng aja sih, berarti daerah ini belum terlalu ramee banget.

The next day.

Setelah salat subuh, memulai hari dengan menyeduh segelas teh manis hangat. Menyaksikan perubahan langit mulai dari gelap pekat sampai sedikit demi sedikit merona kuning keorenan. Pas banget deh alhamdulillah balkon kamar ngadep ke timur. Dari suasana syahdu, sampai terang benderang silau banget sampe akhirnya nutup jendela kamar wkwkw.


Matahari terbit, sekitar jam setengah enam sampe jam 6. Pemandangan dari balkon kamar kami.

Biasanya kami kan kalo pagi, udah melancong ntah kemanaaa. Pagi itu, kami memutuskan untuk stay seharian di hotel. Nongkrong aja di balkon. Nyeduh mie, masak telur rebus, guling-gulingan di kasur, berjemur di balkon, ngabisin jajanan, nonton TV.

Nah TV nih. Salurannya emang banyak yang internasional, lumayan jernih juga. Tapiiiiii isinya berita muluu wkwkw ga ada film terbaru atau variety show. Masih inget banget nontonin saluran Jepang, pembudidaya ikan koi gitu. Ya bagus sih nambah ilmu hehe.


Foto kiri: Pemandangan gunung Abang dan danau Batur dari kafe La Vista. Foto bawah: Ngeteh hangat setelah subuh di balkon.

Sedih harus check out dari hotel ini. Tapi kan trip must go on, kami musti pindah ke tempat lain lagi. Pengalaman nginep di sini, ga bakal terlupa. Kalau mau cari kamar yang 'bagus', di sini ga memenuhi itu sih. Tapi kalau cari yang nyaman, sederhana, dengan pemandangan spektakuler.....di sini tempat yang tepat!

I'd definitely recommend this place for you :)

4 comments:

  1. Hotel-hotel sejajaran The Cave ini memang menang viewnya yang juara banget ya kak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget sih kak. Mulai dari hotel2 sama cafe2nya juga bagusss semua pemandangannya.

      Senengnya lagi tuh, ga semua pinggiran dibuat cafe/hotel. Jadi kalo lewat jalan situ bisa juga ngeliat pemandangan bawah ga kehalang bangunan. Semoga seterusnua begitu sih.

      Delete
  2. Mbaaaa aku sukaaaa bangetttt liatnya ๐Ÿ˜๐Ÿ˜. Ngebayangin pas buka balkon LGS dimanjain Ama pemandangan gunung dan danau. Aku udh masukin sih wisata ke danau dan gunung Batur ini, tapi memang stay nya tetep di Payangan, dari sana aja kliling2 ntr. Udah aku planning-in mau jelajah wisata sana seharian biar puas. Ama kafe2 yg cakep dan sedang hits nya mau didatangin juga hahahaha. Ga sabar ih ke Bali ini. Berhubung aku memang LBH suka suasana begini drpd pantai, makanya ga tertarik blas ke daerah bawah nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nganga bener2 nganga waktu liat pemandangannya. Kamarnya biasa aja, pemandangannya huhuuuuuu semenakjubkan ituu!!

      Nahhh saya juga narget pengen ke Payangan, ntar pas ke Bali diatur2 lah gimana kesananya ๐Ÿ˜‚ Jangan lupa ke Dermaga Kedisan buuu. Cakeppppp bgtttttt.

      Delete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya.

Bila berkenan sila meninggalkan komentar, supaya; 1) saya bisa tahu kamu, kita berkenalan, saya mampir ke blog kamu, kita menjadi teman! 2) beritahu saya apabila ada kritik dan saran.

Sekali lagi, terimakasih banyak :)

Instagram