Nomaden

 House Images | Free Vectors, Stock Photos & PSD

Ceritanya nih saya kan udah menikah, memasuki tahun ketiga. Wow! Masih inget banget ada temen yang bilang gini, "Zah ntar kamu nikah gimana, kamu kan bosenan orangnya."

At that time saya angguk-angguk aja, mikirin, nge iya in.

Emang bener, saya tuh tipe cepet bosen ngelakuin sesuatu terutama yang berhubungan dengan rutinitas.

Lah ntar kalo nikah gimana coba.

Dan ternyata, dalam hal ini ga berlaku rasa cepet bosan itu. Kalo saya analisis sendiri sih karena hubungan dengan suami ga berawal dari lovey dovey an. Dari awal ekspektasi nikah juga bukan sayang-sayangan tiap hari, cuddling tiap malem, morning kiss tiap pagi.

Saya justru kepikiran gimana ntar kalo salah satu dari kami meninggal. Lalu suami menghela napas kalo saya udah ngomongin masalah ini wkwkw.

Anyway!

Selama menikah, saya dan suami berkehidupan di empat rumah yang berbeda. Ciapus, Dramaga, Ciapus, (Bogor) lalu terakhir Lembang. 

Numpang sementara di rumahnya orang alias ngontrak. 

Pernah beberapa kali terpikir waktu liat temen lain nikah udah ada rumah gitu kan, settle di satu tempat, 'kapan nih kami settle?'

Sejujur-jujurnya banget sama sekali ga ngerasa kepingin atau iri, cuma kepikiran aja, kapankah waktu itu datang.....kami harus menetap di suatu tempat?

Kalo ada tetangga pernah bilang gini, 'sekarang mah bisaan, ntar kalo anak udah sekolah baru tuh.' Wahaha bener jugak!

Aslina mah emang kami pindah-pindah emang gara-gara saya. Awalnya mau ngedeketin tempat kerja, trus pindah lagi cari tempat yang dingin (anaknya ga tahan tempat panas huhu), terakhir karena mau tempat baru. Pokoknya!

Asli dah, sampe ke luar kota dijabanin.

Minta banget ke suami, "tolong plis mau tinggal di tempat yang dingin.....cape kan denger aku bilang kegerahan mulu? Jadi nyalain kipas sehari semalam, aku mandi lima kali sehari loh."

Alhamdulillah kerjaan suami mendukung banget ide pindah-pindah rumah ini. Karen ayang dia butuhkan cuma internet wkwkwkw. Waktu nyari-nyari target rumah, yang pertama kali ditanyain ke houselord adalah: 'di sini udah ada yang pasang wifi belum?'

Kocak. Tapi penting, serius.

Kapan hari sempet kunjungan (kerja, uhuk, ga deng) ke Bali 10 hari. Waduw, 'jiwa pindah' saya meronta-ronta. Berkali-kali nanyain suami, 'enak kan di Bali? Gimana? Pindah Bali yuuukkkk. Da ntar kalo aku ilang, aku di pantai gitu.'

Tapi belum bisa, biaya hijrah in barang dari Bogor ke Bali tuh ewh ga kepikir. Soalnya udah punya beberapa barang gede kayak kasur springbed sama kulkas, ada sepeda ontel sama motor juga. Belum peralatan dapur, pakaian, de el el.

Akhirnya okedeh, ke tempat yang agak deket dulu: Bandung. Sesuai kriteria lah, tempatnya adem. Beneran adem sampe pernah (sering) ga mandi 2-3 hari!

Tau ga siih, kamar mandinya tuh ada bolongan di atapnya, bisa sambil liat awan coba! Masuk kamar mandi gerah, begitu berdiri di atas ubinnya, langsung ilang keringet!

Jujurly saya sangat menikmati jadi 'keluarga nomaden' seperti sekarang. Yaaa mumpung Saliha belum sekolah juga kaaan. Masih ada 5-6 tahun lagi lah.

Seru gitu, cari pasar di lingkungan baru, cari tempat hangout bareng bocil di tempat baru, cari segala sesuatu yang baru!

Nah keliatan lagi nih sifat gampang bosennya wkwkw.

Kayak waktu di Bogor, deket sama banyak sumber mata air. Jadi sering banget renang di kolam yang cuma bayar 5.000, udah bisa main air tanpa kaporit! Trus di kelilingi usaha kulit imitasi untuk tas, sepatu.

Trus waktu di Bandung, aaaaakk!, ketemu banyak penjual cuanki, seblak, siomay. Hahahaha. Kesukaan w semua T_T. Deket pabrik sale krispi juga, duh enak!

Sedihnya apa?

Hmmm.....saya nulis ini cepet-cepetan sebelum bayi bangun, dan kalo mikir cepet gini ga ketemu bagian negative side nya. 

Dah gitu dah. Kalo buat sekarang mah, I love youuu Bandung! Thanks for being cold (?).

A huuuuuuge thankful and grateful to Allah, yang udah kasih rizki berupa apapun sehingga kami bisa pindah-pindah hehe.

 Sekian curhat sore ini, kapan-kapan lagi! ^_^

No comments:

Post a Comment

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya.

Bila berkenan sila meninggalkan komentar, supaya; 1) saya bisa tahu kamu, kita berkenalan, saya mampir ke blog kamu, kita menjadi teman! 2) beritahu saya apabila ada kritik dan saran.

Sekali lagi, terimakasih banyak :)

Instagram