IHB Lima Tahun: Kamu Perempuan dan Berjilbab, Bisa Apa?

Indonesian Hijab Blogger Lima Tahun

Di Indonesia, perempuan berjilbab bukan hal yang aneh. Tidak akan mengundang pandangan ingin tahu karena sudah menjadi hal lumrah, banyak ditemukan di mana-mana. Tapi.....bagaimana dengan negara lain? Sayangnya pada beberapa wilayahใ…กnon muslim khususnyaใ…กdi era modern ini, jilbab masih diartikan sebagai oppression (penindasan) Islam kepada kaum perempuan.

Apakah benar begitu?
_________________________

Saya main blog sejak SMP, berawal dari tugas guru TIK. Tulisannya campur aduk antara huruf kecil, kapital, dan angka. Kalau kehilangan ide, copas saja dari blog lain tanpa mencantumkan sumber. Iya, aku dulu se bar-bar itu.

Hingga kemudian tahun 2014 aku memulai kehidupan baru; bangku kuliah. Jadwal kuliah yang fleksibel dan ketidakberminatan menjadi aktifis kampus membuatku punya banyak waktu luang. Eh tapi nggak aktif di kampus bukan berarti aku cupu dan apatis. Aku ikut organisasi kok, tapi bukan yang biasanya demo sih melainkan bagian galang dana, huehehe.

Lagian, sebagai mahasiswa, menjadi agent of change ga harus selalu lewat organisasi formal kan?

Akhirnya, ada banyak kegiatan yang aku pilih untuk mengisi kekosongan, antara lain; jualan online dan offline, ngajar ngaji, ngelesin kecil-kecilan, dan ngeblog. Terutama ngeblog, bagiku adalah sebuah wadah yang pas untuk berbagi dan berkreasi. Aku bisa meruahkan isi kepala, menyajikan visual yang menarik, dan berinteraksi dengan banyak orang dari berbagai wilayah. Jadilah aku mahasiswa kupula-kupulakuliah-pulang-laptopan. Apalagi ditunjang wifi kontrakan yang kenceng hehe.

Sejak saat itu aku mulai memperbaiki tampilan blog, mengubah domain menjadi TLD, belajar SEO, blogwalking untuk kenalan, dan bergabung banyak komunitas blogger. Salah satunya adalah Indonesian Hijab Blogger dengan logonya pinknya. Aku mengisi formulir dan menyematkan logo pada widget, berharap bisa mendapatkan lingkaran pertemanan yang satu visi-misi.

Sayangnya bila IHB mengadakan acara, aku tidak bisa ikut karena nun jauh di sana sedangkan aku di sini. Huhu sedih, hanya dapat melihat keseruannya dari media sosial. Sampai kemudian aku tak lagi mendengar bagaimana kabar komunitas ini......

Indonesian Hijab Blogger Lima Tahun

Tahun-tahun berlalu, tanggal 19 Maret 2019 aku menerima sebuah surel berisi "Gabung Jadi Member IHB Yuk!". Waaa hati senang berseri, komunitas ini bangkit kembali! Aku mengisi formulir dan kembali menyematkan logo baru pada widget (yang sebelumnya aku hapus karena kupikir komunitas ini sudah hilang). Aku yang pada saat itu sedang entup-entup an ngeblog jadi tersengat kembali semangatnya.

Apalagiiii, 28 September lalu IHB mengadakan acara Muslimah Berkarya: Lillah, Ma'allah, Ilallahsekaligus sebagai perayaan milad IHB yang kelima tahun

Qadarullah tahun ini aku pindah domisili ke Bogor. Jadi ketika tahu acara ini diadakan di Hotel Ibis Styles Jakarta Simatupang, aku langsung mendaftar. Meski lumayan jauh, alhamdulillah tertempuh. Jujur saja, sebenarnya aku tidak punya ekspektasi apa-apa mengenai materi acara dan para pembicaranya (hehe). Hanya sebatas penasaran, emang gimana sih rasanya kumpul bersama orang-orang yang punya kesamaan berpakaian (hijaber) dan aktifitas (ngeblog)?

BAGAIMANA RASANYA MENIKAH?

Berangkat dari Bogor jam 7.30, alhamdulillah sampai dengan selamat di Hotel Ibis tepat jam 9.30. Diantarkan oleh seorang pegawai hotel menuju lantai M, tempat diselenggarakannya acara. Setelah registrasi aku duduk manis di atas bantal oranye, siap mengikuti acara. Tak lupa, senyum dan berkenalan tipis-tipis dengan beberapa orang.

Indonesian Hijab Blogger Lima Tahun

Jam 10 lewat sedikit, acara dimulai. Mini talkshow "How To Promote Your Content on Social Media" dibawakan oleh Andiyani Achmad (blogger, content creator, dan social media enthusiast) dan Dian Ayu (freelance MUA, content creator, dan beauty enthusiast). Kak Andiyani menjelaskan secara detail hal-hal teknis mengenai algoritma beberapa media sosial seperti Instagram dan Facebook.

Sebagai orang awam hal beginian, penjabaran kak Andiyani mantul sekali karena disampaikan dengan bahasa yang mudah dimengerti plus contoh sederhana. Apa itu impressions, reach, engagement? Bagaimana cara  mengiklankan postingan di Facebook atau Instagram?  Apa pengaruh likes, comments, followers, visit profile, Instagram story pada akun? Bagaimana cara mempromosikan konten yang baik secara organik?

Wah, new insight banget nih buat aku. Apalagi kak Andiyani sudah bertahun-tahun menggeluti dunia promosi digital. Ditambah dengan pengalaman kak Dian sebagai content creator yang followers nya sudah banyak. Bagaimana membuat konten yang baik? Mengapa harus konsisten? Apa tips dan trik sehingga banyak diikuti orang? Mending ngikutin yang sedang viral atau idealis?

Hotel Ibis Styles Jakarta Simatupang

Menjelang siang, para peserta diajak tur keliling hotel Ibis Styles, asik! Kami dibagi menjadi 6 kelompok, masing-masing terdiri dari 12 orang dipandu oleh rekan dari hotel Ibis Styles. Kami turun ke lantai G tempat lobi dan resepsionis. Alih-alih dinding bata biasa, hotel Ibis Styles menggunakan jendela kaca besar serta atap yang tinggi sehingga cahaya leluasa masuk sehingga mengesankan ruangan yang luas dan lega.

Kaktus dan padang pasir dimana-mana!

Hotel Ibis Styles Jakarta Simatupang

Selanjutnya kami dipandu ke lantai 6 dan 4 untuk melihat tipe kamar family room, twin bed dan queen bed. Aselik asyik banget kamar-kamarnya. Dibalik tirai biru lebar yang menutupi satu sisi dinding, tersembunyi jendela kaca besar yang menyuguhkan pemandangan menawan kota metropolitan. Nature indeed incredible, but urban is also wonderful.

Tidak banyak pernak-pernik, penataan dan pemilihan furniture nya membuat kamar terasa lapang dan nyaman. Definitely in love with the windows!

Setengah jam kemudian, tur selesai. Kami kembali ke lantai M untuk istirahat, salat, dan makan. Karena sedang tidak salat, aku bisa lebih santai menikmati makanan yang disediakan. Paprika dan mie gorengnya enak hehe. Sambil makan aku mengobrol dengan beberapa teman baru (kenalan saat tur). Saking serunya obrolan kita, ga terasa udah masuk dipenghujung acara, yaitu sharing session bersama Ummu Balqis (writer, fashion designer, Islamic parenting enthusiast) dan kak Fitri Aulia (fashion designer, part of IHB founders).

Indonesian Hijab Blogger Lima Tahun

Kak Fitri berbagi pengalaman jatuh bangun ketika berbisnis. Ada satu kalimat beliau yang paling kuingat; "kalau berbisnis tujuannya profit, duit, pasti ada aja yang kurang. Tapi kalau diniatkan ibadah kepada Allaah, niat membantu orang lain (karyawan), insyaaAllaah jadi lebih tenang dan berkah."

Disitu aku merasa tertohok :" aku udah mulai bisnis kecil-kecilan sejak kuliah. Tapi niatnya ya emang untuk banyakin duit (apalagi?). Aku jadi sadar bahwa dunia ini terlalu kecil bila hanya urusan cari duit untuk hidupku sendiri. Ada hal yang jauh lebih baik; ibadah dan kesejahteraan bersama.

Narasumber sesi berbagi selanjutnya adalah Ummu Balqis. Sejujurnya aku belum pernah mendengar tentang beliau. Wow ternyata apa paparan beliau nancep sekali di hati huhu.

"Karya kita adalah SURGA/NERAKA kita. Kita bertanggung jawab
atas apapun yang diunggah (tulisan, foto, video)."

Aku yang lumayan aktif di berbagai platforms media sosial jadi melirik lagi tulisan-tulisan di blog, feeds Instagram, captions, dan segala hal yang sudah diunggah. Apa yang sebenenya aku cari? Niatnya apa? Substansinya apa? Semudah itu menghasilkan dosa atau pahala, manfaat atau mudharatlewat jari-jari kecil ini.

Ummu Balqis juga menjawab tentang,

"Jadi, bolehkan muslimah berkiprah di luar rumah?"

Jawabannya: TENTU SAJA BOLEH, mengapa tidak?

Pada masa shahbiyah ada banyak teladan yang bisa dijadikan panutan, antara lain:

  1. Khadijah binti Khuwailid; enterpreneur, leader.
  2. Aisyah binti Abu Bakar; pendidik, intelektual muslimah, penyair, ahli pengobatan.
  3. Zainab binti Zahsy; crafter.
  4. Khansa binti Amr; penyair.

Mereka tidak hanya berkutat urusan dapur dan kasur, tapi juga mengamalkan bakat dan minat yang diberikan Allah dengan cara menjadi bermanfaat dan berkarya. Sehingga potensi kemampuan mereka tidak hanya dirasakan sendiri atau keluarga, tapi juga bagi ummat secara luas

Eyy tapi pastikan amanahnya sudah tuntas! Yakni tidak melalaikan tugas sebagai anak, istri, ibu, bagian dari umat, dan pekerjaan. Kesimpulannya adalah, menjadi muslimah dan berjilbab bukanlah halangan untuk berkarya dan memberi manfaat, baik kepada diri sendiri maupun orang lain.

Rasanya masih kuat banget mendengarkan Ummu Balqis berbagi kisah dan hikmah sampai esok pagi, hehe. Tapi karena dibatasi waktu, akhirnya sesi berbagi dengan Ummu Balqis harus berakhir. Acara selanjutnya adalah pembagian doorprize, pengumuman pemenang lomba Instagram, dan penutupan.


Indonesian Hijab Blogger Lima Tahun

Satu persatu kategori hadiah dibagikan. Lalu sampailah pada pengumuman lomba Instagram. Jadi ceritanya waktu Rumput aku kasih tahu acara ini diselenggarakan di Hotel Ibis Styles Jakarta Simatupang, dia bilang, "nginep yok di sana." Dari situ aku jadi terpacu untuk melakukan yang terbaik (?). Alhamdulillahi rabbil 'alamin, foto yang diambil last minute sebelum ketinggalan rombongan tur hotel memenangkan lomba dengan hadiah voucher menginap di Hotel Ibis Styles Jakarta Simatupang.



Indonesian Hijab Blogger

Standing ovation untuk Hotel Ibis Styles Jakarta Simatupang yang telah menyajikan konsumsi lezat bergizi, hospitality yang menyenangkan, dan venue yang nyaman. Nggak ketinggalan KUDOS! lah untuk seluruh panitia penyelenggara IHB Lima Tahun, atas seluruh perencanaan rangkaian acara dan pemateri yang keren banget. Sungguh aku menikmati. Daan juga kepada seluruh teman-teman peserta yang belum saya kenal hehe.

Semoga kedepannya IHB tidak lagi mati suri, bisa menyelenggarakan acara yang bermanfaat secara konsisten, menjadi wadah berbagi yang ramah bagi para muslimah bloggers, keep the positivity!

Last but not least, all the sponsors.
Indonesian Hijab Blogger Lima Tahun

20 comments:

  1. Seneng banget bisa ikut nyimak materinya walaupun hari itu enggak bisa datang... Iya sih ya, karya kita bisa menjadi catatan amal kita juga, semoga apa yang kita tulis menjadi bagian dari amal jariyah, ya...

    ReplyDelete
  2. Wah sangat sangat bermanfaat yah acara #IHBLimaTahun. Apalagi acaranya Di hotel berbintang. Semoga Rejeki ya Kak

    ReplyDelete
  3. Aku juga seneng bgt bisa ikutan acara #IHBLimaTahun.. Alhamdulillah ga berhenti2 bersyukur setelah acara selesai. Dapat banyak rezeki..

    ReplyDelete
  4. Lengkap banget manfaat yang di dapat dari acara ini ya. Semoga next time, ada acara seseru dan sebermanfaat ini lagi dari IHB

    ReplyDelete
  5. Serunya acara #IHBLimaTahun.walau nggak bisa datang serasa ikut juga nih dengan baca tulisan kak @zahra.semoga besok2 bisa. ikutan juga deh. Aamiin. Tengkyu kak..

    ReplyDelete
  6. Seru banget acaranya ya kak. Semoga ilmunya bisa diaplikasikan panjang gak hanya sesaat setelah acara. semangat

    ReplyDelete
  7. Aku baru kali ini ikut even IHB, tai rasanya senang banget. Banyak ilmu manfaat yg di dapat bergabung di komunitas ini. Alhamdulillah

    ReplyDelete
  8. Seru ya, Kak! Jadi inget ikutan meet up acaranya IHB beberapa tahun lalu di Jakarta dan sekarang pengen banget ikut acara IHB lagi... Semoga segera diadakan di kota-kota lainnya ya :)

    ReplyDelete
  9. Hyaaa, jadi sedih karena waktu itu tabrakan sama acara dari Ariston. huhuhu. Padahal ada ummu balqis juga

    ReplyDelete
  10. Waah Ummu Balqis. Aku terewind pada memori pernah ngisi acara bareng beliau, Sama Sama jadi narasumber tapi aku belum kenal siapa beliau. Ternyata sekeren itu :') salut sama IHB Yang udha ngadain acara sekece INI. Semoga next time Aku berkesempatan hadir juga

    ReplyDelete
  11. MasyaaAllah. Pengen juga sebenarnya ikutan huhu. Tapi tempatnya jauh hiks. Keren banget acaranya MasyaaAllah. Apalagi sharing-sharingnya yang bermanfaat.

    ReplyDelete
  12. Aku juga senang banget waktu tahu bisa join komunitas ini. Sayangnya belum bisa ikutan event² nya karena kendala jarak aja sih, hehe. Seru ya bisa ketemu teman² IHB yang punya kesamaan hobi dengan kita bisa sharing² juga.

    ReplyDelete
  13. Alhamdulillah, serunya Mbak. Aku kemarin gak bisa datang. Semoga IHB membawa berkah untuk kita semua anggotanya, dan juga masyarakat umum ya Mba.

    ReplyDelete
  14. MashaAllah.. semoga lima tahun IHB semakin menebar manfaat untuk banyak muslimah yang juga memiliki profesi sebagai blogger untuk senantisa menyajikan konten yang bermanfaat dan berfaedah ya.. Ibis Style Simatupang ini lokasinya strategis ya.. sebelahnya mall pulak hehe

    ReplyDelete
  15. Tidak terasa sudah lima tahun saja. Saya ada banyak kenangan sejak IHB masih satu dan dua tahun. Eh sekarang sudah balita saja. Hehehe
    Selamat milad ya IHB.

    ReplyDelete
  16. Seneng ya kalau kumpul2 sesama hijaber gitu :D
    Sayang eui gak bisa ikutan saat hari H-nya. Kegiatannya padat ya mbak mulai dr talkshow sampai hotel tour, pasti nyenengin banget deh :D

    ReplyDelete
  17. Glad to se so many muslimah going strong and bold.
    ALL OF MUSLIMAH MUST!
    hijab IS NOT the thing that makes you jailed and feel caged.

    ReplyDelete
  18. Selamat ya mbak menang...

    Gila dari bogor, jauhnya...

    ReplyDelete
  19. good post ๐Ÿ˜Š would you like to follow each other? if the answer is yes, please follow me on my blog & i'll follow you back. https://camdandusler.blogspot.com

    ReplyDelete
  20. Sebetulnya tujuannya emang tetap duit, tapi ya duitnya buat menolong orang lain, kan? Bukan cuma kepentingan diri sendiri. Saya tahunya sih rezeki memang sudah diatur. Jadi berdasarkan nasihat mbak itu, kesimpulannya tuh harus dengan niat membantu sesama biar lebih mudah jalannya, ya? Saya belum berpikir sejauh itu. Sementara ini jika punya rezeki berlebih, yang pasti akan membantu keluarga (orang tua dan adik) biar kebutuhannya tercukupkan dulu, barulah yang lain menyusul.

    Btw, mbak yang nomor dua dari kiri kayak enggak asing wajahnya.

    ReplyDelete

Terimakasih sudah mampir dan membaca tulisan saya.

Bila berkenan sila meninggalkan komentar, supaya; 1) saya bisa tahu kamu, kita berkenalan, saya mampir ke blog kamu, kita menjadi teman! 2) beritahu saya apabila ada kritik dan saran.

Sekali lagi, terimakasih banyak :)

Instagram