Debu Ashen, Tawny, dan Biru Pirus di Lumpur Lapindo

Lumpur Panas Lapindo Sidoarjo

Belasan tahun lalu suatu malam hari, saya ingat dengan jelas para tetangga berebutan keluar rumah. Riuh menunjuk langit arah selatan yang berpijar. Merahnya membumbung tinggi meski jarak terpaut delapan kilometer lebih dari pusat semburan. Artinya, bukan sekadar letupan biasa, melainkan ledakan pipa gas Lapindo kesekian yang bocor akibat salah bor.

Keesokan harinya, media masa ramai memberitakan kejadian tersebut. Tak hanya video amatir langit gelap berpendar merah yang ditayangkan, namun juga sosok-sosok tak bertuan nyawa yang membatu mengerikan. Tangan ke atas dengan ruas jari yang menekuk, menggambarkan betapa sakit yang menyergap tepat sebelum kematian. Saya mencoba menemukan gambar di google, namun tidak ada. Agak berjiwa gore emang heu.


Lumpur Lapindo Sidoarjo

Tumbuh besar menjadi hooman semi-impulsif, suatu siang terik saya bersama seorang teman hooman mencetuskan untuk mengunjungi salah satu 'wisata menarik' di Sidoarjo. Agak miris sebenarnya, karena human made disaster yang terjadi dua belas tahun silam kini menjadi wisata komersil. Tidak buruk dan salah juga, mengais rupiah di area yang dulunya tempat kamu bertdeuh, tidur, bersenda gurau dengan keluargaใ…กyang kemudian berubah menjadi lautan lumpur kering.


Lumpur Lapindo Sidoarjo

Waspada kanan kiri, berhenti di tengah, jepret, lari!

Tapi kami tidak lewat pintu utama yang terletak di pinggir jalan yaitu arteri Porong, melainkan lewat pintu belakang alias masuk-masuk kampung. Terik matahari memeluk kami erat sepanjang perjalanan. Menguarkan panas dan silau di atas aspal. Berpisah dengan si teman hooman yang sedang asyik minum es teh di sebuah warung, saya mengayunkan kaki ke sebrang jalan. Sosoan take video. Ambil footage yang banyak. Entah bentukannya estetik atau engga.

Alhamdulillah ada satu video yang sudut pandangnya macam ular melata hahaha. 

Lumpur Lapindo Sidoarjo

Daun yang atas milik pohon keres. Ketika kecil saya suka sekali ambil buahnya yang memerah kecil. Imajinasi kami waktu itu, imunisasi!

Melihat bumbungan asap di tengah kaldera tanggul, pikiran saya melayang kala itu bersama abi. Duduk di pinggir trotoar, makan mie ayam. Menunggu giliran panggilan sesuai nomor yang tertera di kertas, oleh resepsionis di kantor belakang punggung kami. Kata abi, untuk mengurus ganti rugi akibat semburan lumpur panas di Tanggulangin. Qadarullah, rumah kami termasuk dalam area terdampak. Alhamdulillah, dapat ganti rugi dua kali lipat. Mungkin kalau sekarang ketika sudah gede, minta bagian wkwkwkw. Dulu mah, asal dibeliin es teh aja udah seneng.

Sayangnya, dengar-dengar, masih ada sebagian warga yang belum mendapatkan haknya.

Ngomong-ngomong soal hak, saya dulu belajar definisi hak dan kewajiban ketika SD.

Lumpur Lapindo SidoarjoLumpur Lapindo SidoarjoLumpur Lapindo Sidoarjo

The rule of thirds.
"Janganlah nilai orang dari satu sisi aja!" Ujaran ini mungkin representasi dari rule of thirds, lol, interpretasi seenak navel ue. Tangkap satu gambar depan mata dengan berbagai sudut kemiringan siku. Berusaha mengaplikasikan salah satu teknik dasar fotografi masalah komposisi, rule of thirds. Padahal, nyata adanya, I'm a free spirit photographer. I don't usually following the technique.

์‘, sebentar deh. Mungkin kompilasi foto di atas lebih pada menunjukkan variasi presentase daratan dan langit dalam sebuah bingkai. Karena horizon tidak mesti berada di tengah foto melainkan 30% ataupun 70%. Yeah!

Lumpur Lapindo Sidoarjo

Beberapa kali saya mendapati mereka mengatakan, "mestilah kamu ini ambil foto yang aneh-aneh," terutama teman yang pernah melakukan perjalanan dengan saya. Sebenarnya saya sedang mencari celah unik di area kaki berpijak. Entah itu retakan tanah, perdunya daun, sarang laba-laba, lubang jendela, apapun. Terinspirasi dari narasi fiksi para penjelajah hutan. Hmmm maksudnya, beberapa saluran youtube yang membuat saya melebarkan mata karena menemukan detail mikroorganisme di permukaan bumi.

Lumpur Lapindo Sidoarjo

Termasuk salah satunya dalam bingkai ini, gurat-gurat serat kayu yang terbelek ntah karena patah alami atau ditebas beringas. Masih senorak itu dengan keindahan bokehism yang tertangkap kamera hape. It's satisfying. Bagaimana sih cara kerja sensor kamera menangkap objek terdekat kemudian bisa nampak jelas fokus, mengabaikan latar belakang yang  terkabur.

Makanya banyak baca, heu.

Lumpur Lapindo Sidoarjo

Satu waktu, saya mengunggah foto di atas pada snapgram akun instagram. Tak lama, ada seseorang yang berkomentar;

"Itu tangan kamu?"

"Ya, kenapa?"

"Astaghfirullahal'adziim, maaf saya kira tangan laki-laki."

Dan cuma bisa ketawa dalam hati sambil pasang muka datar. Body shaming nih body shaming! Satu sisi, tangan gue kekar kelaki-lakian ga lentik kaya cewek. Sisi lain, sebegitunya orang lain perhatian sama bentukan tangan gue. Sisi kedua, ey orang mah bebas berkomentar, udah risiko melakukan kegiatan unggah di media sosial.

Hmm~ gini-gini melalui tangan inilah segala macam bentuk tepung, bumbu, susu, jeli, buah-buahan, sayuran, diolah menjadi beragam jajanan yang memanjakan lidah adik-adik saya, LOL.

Lumpur Lapindo Sidoarjo

I let my sprinkle of imagination spreads out; I'll be a rogue in that kind of supernatural species. Instead of living comfortably in a strong and solid clan. Build my romance story with earth, the forest and sea to be exact. I'm so happy having my alpha warren on my mind. It helps my consciousness fly to the right coordinate. Being a rogue doesn't mean act like rebel, in a way, being a vapaa henki

Lumpur Lapindo Sidoarjo

Buat saya, perempuan tertutup itu menyeramkan sebenarnya. Karena ia menutupi hal yang oleh sebagian perempuan, diperlihatkan setiap waktu dengan bebasnya. Mengundang penasaran dan asumsi. Kenapa sih ditutup sedemikian rapat? Merasa cantik begitu? Sebegitu berharganya dia? Berlagak apa yang ditutupi seindah kilauan peranakan zamrud dan safir?

Kalau jawaban saya, iya. Memang berharga kok. Untuk saya sendiri dan beberapa orang saja. Live my own life and live yours.

๐‡๐š๐ข, ๐ญ๐ž๐ซ๐ข๐ฆ๐š๐ค๐š๐ฌ๐ข๐ก ๐ญ๐ž๐ฅ๐š๐ก ๐›๐ž๐ซ๐ค๐ฎ๐ง๐ฃ๐ฎ๐ง๐  ๐๐š๐ง ๐›๐ž๐ซ๐ค๐ž๐ง๐š๐ง ๐ฆ๐ž๐ฆ๐›๐š๐œ๐š ๐ญ๐ฎ๐ฅ๐ข๐ฌ๐š๐ง ๐ฌ๐š๐ฒ๐š. ๐Š๐ข๐ซ๐š๐ง๐ฒ๐š ๐ฌ๐ฎ๐๐ข ๐ฎ๐ง๐ญ๐ฎ๐ค ๐ฆ๐ž๐ง๐ฎ๐ฅ๐ข๐ฌ๐ค๐š๐ง ๐ฌ๐ž๐ฌ๐ฎ๐š๐ญ๐ฎ ๐๐ข ๐ค๐จ๐ฅ๐จ๐ฆ ๐ค๐จ๐ฆ๐ž๐ง๐ญ๐š๐ซ, ๐ฌ๐ฎ๐ฉ๐š๐ฒ๐š ๐ค๐ข๐ญ๐š ๐›๐ข๐ฌ๐š ๐ฌ๐š๐ฅ๐ข๐ง๐  ๐ค๐ž๐ง๐š๐ฅ :) ๐Œ๐š๐ซ๐ข ๐›๐ž๐ซ๐ญ๐ž๐ฆ๐š๐ง ๐๐ข ๐ข๐ง๐ฌ๐ญ๐š๐ ๐ซ๐š๐ฆ @๐™๐‡๐€๐‘๐๐ƒ

22 comments:

  1. Keren deh. Isi tulisan dan foto-fotonya menyatu padu. By the way fotonya kok bisa jadi pink gitu? Di edit pakai efek apa? Yang berwarna pink kelabu gitu, apa itu debu gas lapindo disana? Kalau memang iya, benar-benar pekat yaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiada kata selain terimakasih banyak <3
      Bunch love for you heheh.

      Di edit menggunakan lightroom dengan segala ke sotoy an pengaturan semua tools nya lol xD
      Pink kelabu adalah efek editing yang belum bisa saya kendalikan kak wkwkkww.

      Delete
  2. Saudaraku ada yang di daerah Surabaya.. pernah kepikiran maen kesana sekalian mampir ke Lapindo atau Bromo tapi sampai sekarang belum kesampaian aja.. Hahaha..
    .
    No problem sih postinganmu mengenai lumpur lapindo udah berasa maen kesana. Hahahaha...
    btw akhir-akhir ini aku lihat postinganmu kok fotonya pake efek kaya gitu ya Nid.. emang mau dibikin konsep kaya gitu atau gimana ?? Heee...
    Keren banget.. ngeditnya pakai lightroom ( baca komen diatas ) :D :D :D susah ngga sih Nid? aku pernah coba coba kok ora mudeng .. wkwkw..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmmm....sudah biasa. Kalau sesuatu itu letaknya dekat dengan kita, lebih besar potesi diabaikan daripada tempat yang jauh-jauh wkwkwkkw.
      Tapi yang Bromo jangan sampai lepas sih, so lit!

      Padahal belum ke lumpur lapindo nya, baru pinggirannya aja. Semoga tetap bisa menyenangkan hahaha.

      Yeaappp. Lagi suka edit foto apaaa aja dengan aplikasi foto apaa aja hahaha.
      Alhamdulillah mumpung alatnya mumpuni.

      Awalnya sih pusing, gimana caranya biar kaya foto2 di IG. But once I found how to balance them all, puff! Tinggal copy paste aja.

      InsyaAllah deh kapan-kapan bikin tutorialnya /widiw

      Delete
  3. Halo Zahra! Salam kenal ^ ^
    I totally love the way you put words into sentences. Enak banget dibaca. Dan aku suka foto-foto kamu. Bagus-bagus. Aku juga suka yang sibuk ngambil 1 objek ngejogrok 1-2jam. Kalo jalan2 sama aku yg nggak suka foto-foto lansekap atau things pasti bosen :)))

    Aku juga pake lightroom kalo ngedit. Tambah snapseed dan VSCO. #LAH... jadi banyak :)))

    www.nonahitampahit.co

    ReplyDelete
    Replies
    1. Heuheuuu kakak!
      Kita sudah pernah kenal kok. Tapi mungkin aku hibernasi terlalu lama.
      Jadi sudah tidak berbau lagi blog ini, hmmmm.

      Dan aku sangat bersyukur dapat komentar tadi kakak, it boosts my mood!
      Super awesome, in my early 2019 heheh.

      Is that a code that maybe a time will come to bring us together in a trip journey? Woohoo!
      Lol, ngarep ih.

      Eyyy aku juga donwload mereka! Tapi kini jarang kupakai heuu.

      Delete
  4. Warna fotonya bagus, aku suka. Aku ngga pernah ke lumpur Lapindo sih, cuma lewat aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih banyak!
      Saya juga suka, itu sebuah penemuan.

      Itu bagus, setidaknya pernah--meski lewat saja.

      Delete
  5. BOOM! Kalimat penutupnya sungguh menampar. xD

    By the way, foto-fotonya bagus-bagus.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga memarnya ga palsu, itu saja. Hahahaha xD

      Thanks so much (thumbs up).

      Delete
  6. Baru tahu jadi kayak gitu euy yang bekas Lapindo dulu. Btw, suka banget gue sama warna foto yang kedua terakhir.

    Salam kenal yaa. Kayaknya baru pertama kali main ke sini deh. \(w)/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya semoga sneak peek ini menjadi pengingat bahwa ada loh kejadian lumayan super di tahun 2006, terletak di tetangganya Surabaya.

      Terimakasih banyak!

      Salam kenal juga, semoga terhibur dalam kesadaran penuh (thumbs up).

      Delete
  7. turut prihatin dengan kejadian lapindo ini, semoga semua warga yg terdampak sudah dapat pengganti nya yah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih telah mengirimkan simpati dan doa ke langit, semoga segera terkabul!

      InsyaAllah sih sebagian besar sudah dapat ganti rugi. Tapi 100%nya, saya kurang tahu sih.

      Delete
  8. Ini berenti nggak sih, semburannya, Zah? Terus misal belum, apa area terdampaknya meluas? Apa cuma "disitu-situ aja" yang kena lumpur? Temenku kuliah juga ada yang dari Sidoarjo, tapi alhamdulillah mereka nggak terdampak.

    Itu yang foto rule of third pernah dibikin snapgram juga kan ya? Ini Lightroom di laptop/PC apa smartphone? Beberapa minggu lalu juga baru download aplikasi ini, gara-gara penasaran sama tone warna feed dari para selebgram. Dulu pernah pakai VSCO, Snapseed. Tapi kok, nggak dapet-dapet. Oh ternyata...setelah download Lightroom, ketemulah itu presetnya. Hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayangnya tidak bung. Pusat semburannya ya masih mengeluarkan lumpur yang meletek-meletek meski ga seheboh dulu. Mungkin krn udah hampir habis lumpur dlm perut bumi Sidoarjo, huhu.

      Yeap benar sekali haha.

      Hape aja bang. Kerana laptop saya tidak mampu :( saya awalnya keder pake ini karena kaya rumit. Eh ternyata so easy if y know what you want to do /apaandah.

      Alhamdulillah yaa tinggal salin-tempel wkwkwkw.

      Delete
  9. Wahhh kalo mengejek terkait anggota tubuh sekarang udah ada sanksinya tuh wuehhee, bisa aja dilaporin walaupun dilakukan dengan tidak disengaja.. Tapi btw tempatnya instagramable banget yak, foto-fotonya juga keren deh bokeh banget motonya wuehehe, boleh nih panduan cara moto bokeh pake hape :v, eh tapi tergantung gak nih sama hapenya, hape saya jadul soalnya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha that's true but it's okay I can take it. Being salty is a no no i this beautiful year!

      Benar sekali. Apalagi cuaca sangat mendukung sehingga pencahayaannya bagus :D

      Terimakasih banyak atas apresiasinya :) senang sekali! Wah saya belum pernah kepikiran. Itu ide yang bagus. Semoga bisa diwujudkan :D

      Saya juga dulu pakai hape jadul. Suatu saat hal-hal akan menjadi lebih baik, hehe.

      Delete
  10. Gimana ya jelasinnya, aduh aku sendiri bingung mau ngomong. Intinya mah bagus, kasep pisan fotonya. Cocok sama tulisan yang dibawakan, apalagi sekarang edit fotonya lebih-lebih bagus jadi semakin ngena emosinya!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini juga banyak sedikit terinspirasi dari kakak loh xD

      Gimana caranya ambil sudut foto yang bagus, terus disunting sedemikian rupa supaya (setidaknya dimataku) terlihat indah. Makasih banyak loh kak hehe :D

      Wuuff yu!

      Delete
  11. fotonya bagus-bagussssss, dan saban melewati daerah Lapindo semacam flashback ke masa itu ... "Bagaimana ya perasaan mereka yg terkena area dampak?!" :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya bisa ditanyain ko kak xD
      Rasanya........saya sih senang karena waktu itu, masih kecil, jadinya tahu abi umi dapat uang ganti rugi=dapat duit banyak!

      Sekarang dipikir lagi, dibanding sejumlah uang ganti rugi itu, lebih bernilai harga tanah rumah kami yang tenggelam :(

      Terimakasih banyak ^_^

      Delete

Hello from the other side! Syukran so much sudah baca tulisan saya sampai akhir. Gimana? Silahkan ruahkan pendapat kamu~ ใƒฝ(⌐■_■)ใƒŽ♪♬
Kalau gak komen, gimana aku bisa kenal kamu.


Maaf ya, komentar dengan link aktif tidak diperkenankan.

Instagram